Blog  

Pj Walikota Bima Nyatakan Perang Terhadap Miras, Narkotika, dan Kejahatan Sosial Lainnya

 

Kegiatan pemusnahan barang bukti Narkotika, Miras dan obat keras lainnya di Mako Polres Bima Kota, Kamis (30/11/2023).






Kota Bima, Garda Asakota.-





Penjabat Walikota Bima, Ir. H. Mohammad Rum, MT, mengucapkan terima kasih dan mengapresiasi kerja-kerja terukur aparat Kepolisian dan jajaran terkait yang membasmi kejahatan di Bima, salah satunya membasmi peredaran miras dan narkoba.



Hal itu disampaikannya saat menghadiri acara Pemusnahan Barang Bukti Narkotika, Miras dan obat keras hasil sitaan Satuan Narkoba Polres Bima Kota di Mako Polres Bima Kota, Kamis, 30 November 2023.



Pada kesempatan itu, Pj Walikota menyatakan perang pada Miras, Narkoba dan kejahatan lainnya karena menurutnya Miras dan sejenisnya itu biang dari kejahatan. 



“Karena miras, seseorang dapat melakukan sesuatu seperti menggunakan senjata tajam yang dapat mengancam keselamatan nyawa orang lain akibat pengaruh alkohol,” ungkapnya.



Mantan Kadis PUPR NTB ini menceritakan suatu kisah tentang seorang ulama yang membunuh seorang wanita berawal dari pesta miras dan kejahatan sejenis lainnya. 



Setelah berzina, sang ulama ingin menjaga image atau pandangan orang lain terhadapnya, lalu ia khawatir si wanita akan membuka aib sang ulama sehingga terjadilah kejahatan berikutnya yakni sang ulama membunuh wanita tersebut. 



Akhirnya sang ulama di ketahui perilakunya dan dihukum gantung oleh masyarakat. Inilah bahaya nya narkoba, miras, dan jenis narkotika lainnya.



“Apalah artinya kita, mohon maaf saja shalat nya hanya Senin-Kamis, keinginan kita tidak jelas, apalagi menikmati miras jadi pikiran tidak terkontrol. 



Akibatnya, urat malunya hilang, sehingga berpikirnya sangat pendek dan akhirnya berani melakukan hal diluar batas,” kisahnya.



Untuk itu, kepada jajaran Pemkot Bima khususnya kepada para Lurah agar memberikan atensi khusus soal ini. 



Bahkan dia berkomitmen, apabila berhasil menekan angka penyakit sosial, maka akan diberikan reward berupa umroh bagi warga masyarakat, babinsa, bhabinkamtibmas dan lurah. “Tapi apabila gagal, Lurah nya saya ganti,” ucapnya.



Sementara itu, Wakapolres Bima Kota, Kompol Herman, SH, mengatakan bahwa peredaran narkoba di Indonesia lebih khusus di Kota dan Kabupaten Bima sudah sangat memprihatinkan. 



Polres Bima Kota terus berupaya untuk melakukan penindakan serta penegakan hukum terhadap peredaran gelap narkoba dan miras. 



“Karena kita tahu dampak dari semua itu bisa terjadi tindak pidana lainnya, seperti perkelahian dan pembunuhan akibat dari miras. Kami berupaya semaksimal mungkin memberantas miras,” tegasnya. 



Diakuinya dari hasil operasi yang dilakukan pihaknya, terkumpul sejumlah hasil sitaan anggota berupa miras jenis sofi sebanyak 510 botol, arak 1.224 botol, brem 33 botol, bir bintang 61 botol. 



Sementara jenis narkotika dan obat keras berupa ganja 2.819,30 gram, sabu 76,16 gram dan tramadol 807 strip atau sebanyak 8.070 butir hasil sitaan dalam 2 bulan terakhir. Semua ini kami dapatkan dari 23 orang tersangka yang saat ini sudah kami amankan.



Hadir pada acara pemusnahan barang bukti hasil sitaan Satuan Narkoba Polres Bima Kota tersebut antara lain, Wakapolres Bima Kota, Dandim 1608 Bima, perwakilan Danyon Brimob Batalyon C Pelopor Bima, perwakilan BNNK Bima, perwakilan Pengadilan Negeri Raba Bima, perwakilan Rutan Bima, pejabat teras lingkup Polres Bima Kota, perwakilan PWI Cabang Bima serta Organisasi/lembaga Kemasyarakatan. (GA. 212*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *