Asisten I Setda Kota Bima Dukung Edukasi Keuangan Bagi Penyandang Disabilitas

Drs. H Alwi Yasin, M.AP.

Drs. H Alwi Yasin, M.AP.Kota Bima, Garda Asakota.-Asisten I Setda Kota Bima, Drs. H. Alwi Yasin, M.AP, memberikan dukungan penuh terhadap upaya meningkatkan literasi keuangan bagi penyandang disabilitas. 

Hal itu disampaikannya, saat hadir sebagai representasi Pemerintah Kota Bima dalam acara Edukasi Keuangan bagi Penyandang Disabilitas yang diselenggarakan oleh Otoritas Jasa Keuangan Provinsi NTB di Paruga Nae Convention Hall Kota Bima, Selasa, 26 Maret 2024. Dalam moment tersebut turut hadir Kepala OJK NTB, Rico Rinaldy.

Alwi Yasin memberikan inspirasi serta memberikan dorongan semangat kepada para peserta untuk lebih memahami pentingnya manajemen keuangan dalam kehidupan sehari-hari. 

Selain itu, ia juga menekankan pentingnya inklusi keuangan bagi semua lapisan masyarakat, termasuk penyandang disabilitas, untuk memastikan bahwa mereka memiliki akses yang sama terhadap layanan keuangan yang diperlukan.

‘Acara ini menjadi momentum penting dalam upaya memperkuat kesadaran akan pentingnya literasi keuangan serta meningkatkan aksesibilitas layanan keuangan bagi seluruh warga Kota Bima, termasuk mereka yang memiliki disabilitas,” ujarnya.

Dengan adanya kegiatan seperti ini, diharapkan dapat menjadi pusat literasi dan inklusi keuangan sehingga masyarakat memperoleh akses keuangan yang lebih mudah serta melindungi masyarakat dari berbagai produk investasi dan keuangan ilegal yang berpotensi merugikan masyarakat.

Sementara itu, dalam sambutannya, Kepala OJK NTB, Rico Rinaldy, menyampaikan apresiasi yang tinggi atas terselenggaranya kegiatan edukasi keuangan bagi penyandang disabilitas di Kota Bima.

Dia menyatakan bahwa inklusi keuangan adalah hak bagi semua individu, tanpa terkecuali, dan kegiatan seperti ini menjadi langkah konkrit dalam mewujudkan aksesibilitas keuangan yang lebih luas bagi mereka yang memiliki disabilitas.

Rico Rinaldy juga menyampaikan harapannya bahwa acara ini akan menjadi titik awal dari upaya berkelanjutan dalam meningkatkan literasi dan pemahaman keuangan di kalangan penyandang disabilitas, sehingga mereka dapat lebih mandiri dalam mengelola keuangan pribadi dan mengakses layanan keuangan yang dibutuhkan. 

Dengan demikian, Rico Rinaldy berharap bahwa melalui kolaborasi antara berbagai pihak terkait, termasuk pemerintah daerah dan lembaga swadaya masyarakat, dapat terus dilakukan upaya untuk menciptakan lingkungan yang inklusif dan ramah bagi semua warga, termasuk mereka yang memiliki disabilitas, dalam mengakses layanan keuangan serta mengembangkan potensi diri terutama dalam menunjang geliat ekonomi keluarga sebagai pelaku usaha kreatif baru di tengah masyarakat. 

Tentunya, OJK NTB akan terus hadir terutama dalam mengawal kemudahan akses permodalan bagi penyandang Disabilitas.

Di akhir sambutannya , Kepala OJK menggambarkan bahwa terdapat berbagai materi edukasi keuangan bagi penyandang disabilitas mencakup dasar-dasar manajemen keuangan, literasi perbankan, perlindungan keuangan, perencanaan masa depan, teknologi keuangan, dan hak-hak keuangan. 

Tujuannya adalah memberikan pemahaman tentang pengelolaan uang, produk perbankan, perlindungan finansial, investasi, teknologi keuangan, serta hak-hak sebagai konsumen keuangan.

“Materi ini disesuaikan dengan kebutuhan dan keterbatasan yang dimiliki oleh penyandang disabilitas,” tutup Kepala OJK NTB, Rico Rinaldy. (GA. 212*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *